Larangan Cetak Gambar Tokoh Pada Baju

PETIKAN KULIAH JUMAAT AYAH CHIK
LARANGAN CETAK GAMBAR TOKOH PADA BAJU

Sabda Rasulullah SAW:

لا تقوم الساعة حتى تلحق قبائل من أمتي بالمشركين، وحتى يعبدوا الأوثان، وإنه سيكون في أمتي ثلاثون كذابون كلهم يزعم أنه نبي، وأنا خاتم النبيين، لا نبي بعدي

Tidak akan berlaku hari kiamat sehinggalah terjadi
1. sebahagian kabilah dari umatku (Islam) yang bergabung dengan musyrikin;
2. sebahagian yang menyembah berhala;
3. Akan muncul 30 pendusta yang mengaku sebagai Nabi, sedangkaj akulah penutup kenabian. Tiada lagi Nabi selepasku.
[HR Abu Daud dan Tirmizi]

Apa yang disebutkan oleh baginda SAW benar-benar telah berlaku satu persatu. Ada pihak yang sanggup menjual agama, bergabung dengan bukan Islam untuk menghancurkan Islam. Contohnya seperti Mirza Ghulam Ahmad daripada India, pengasas ajaran sesat Qadiani yang mengaku menjadi Nabi. Beliau telah dibantu oleh penjajah British untuk menyebarkan fahamannya ke tanah air umat Islam termasuk tanah arab, negara kita dan rantau ini.

Diantara fitnah yang diberi amaran juga ialah hilangnya kepercayaan orang Islam terhadap kekuatan ajaran Islam sehingga mereka tidaklah melakukan dakwah yang berani kepada penyembah berhala sebaliknya bergabung dengan mereka pula untuk mendapatkan kuasa dan mengekalkan kuasa pemerintah walaupun menjual akidah.

Dan kita melihat adanya orang Islam yang menyembah patung-patung yang dinamakan berhala. Apa yang diberi amaran oleh Nabi itu berlaku di zaman kita. Walaupun di sana ada orang Islam yang kata dia bukan sembah, hanya sebagai tugu memperingati pejuang-pejuang kemerdekaan dahulu, hakikatnya ia tetap dikira sebagai pemujaan terhadap patung yang diharamkan.

Upacara meletakkan bunga, kemudian diam sekejap (bertafakkur) di hadapan patung itu. Fikir apa masa tengah diam tu pun kita tahu. Tiru sahaja apa yang orang putih buat. Tidak kiralah pemimpin atau rakyat sekalipun, perbuatan ini ditegah dalam agama Islam. Para mufti sendiri sudah memfatwakan perbuatan tersebut adalah haram.

Begitu juga, ulama menegah perbuatan menggantung gambar-gambar tokoh kerana ia boleh membawa kesyirikan. Awal-awal dibuat hanya sebagai peringatan, tetapi lama-kelamaan setelah tiba generasi yang jahil, gambar itu akan dipuja pula. Maka Sadd Zariah (menutup lubang kerosakan), ianya tidak dibenarkan. Ramai ulama mengharamkan

Samalah hari ini, jenis cetak gambar pada baju pula. Letak gambar tokoh-tokoh yang kita sayang pada t-shirt dan sebagai. Ini juga tidak baik di sisi Islam. Ada ulama yang mengharamkannya.

Ini saya tegurlah di sini. Mungkin tak ada lagi yang menegur. Kita sepatutnya kalau sayang pada tokoh tertentu, berdoa sajalah supaya tuhan merahmati mereka. Bukan buat patung buat gambar dan sebagainya.

Jadi mereka yang dah mati tu elok buang sajalah gambar mereka. Berdoalah minta Allah beri rahmatnya pada mereka. Wallahualam.

Masjid Rusila
21 Oktober 2016
20 Muharram 1438

(Alang Ibn Shukrimun)

 

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

eighty five + = 94