Tragedi Tahfiz Terbakar, Sebuah Pendedahan Dari Allah

TRAGEDI TAHFIZ TERBAKAR, SEBUAH PENDEDAHAN DARI ALLAH

Negara digemparkan dengan peristiwa yang mengorbankan 23 nyawa insan-insan al-Quran. Ajaibnya jiwa orang-orang beriman, bersyukur atas nikmat dan cekal bersabar apabila diuji. Allah memaparkan peristiwa di hadapan mata, sebagai pelajaran hidup yang memperkenalkan kita akan gelagat sebenar manusia.

⚫ Terzahir jelas golongan yang bernama Islam tetapi berhati serigala. Sentiasa menanti peluang untuk menghemburkan prejudis terhadap usaha iman yang telah lama terbuku dalam pekung masing-masing. Seterusnya mencari-cari alasan untuk membantutkan perkembangan agama Islam.

⚫ Menjentik jiwa kita yang masih berbaki iman, agar semakin menyayangi insan-insan al-Quran, sementara mereka masih ada bersama kita.

⚫ Menyedarkan masyarakat bahawa selama ini usaha agama dibangunkan secara berdikari dalam keadaan serba kekurangan.

⚫ Mendedahkan betapa hipokritnya politikus yang selama ini begitu bengis terhadap institusi agama. Namun setelah tidak mempunyai kuasa, menunjukkan simpati kononnya perihatin.

⚫ Untuk penguasa, bantulah golongan yang mewakilkan diri untuk menjaga agama Islam kita, sementara mereka masih ada. Jangan selepas mereka tiada, baru terhegeh-hegeh sudi membantu.

⚫ Kadar jenayah semakin dahsyat. Bahkan telah menjahanamkan manusia bertukar menjadi binatang. Undang-undang yang sedia ada terbukti gagal menakutkan penjenayah dan bakal-bakal penjenayah. Kembalilah kepada undang-undang Islam. Pintu taubat masih terbuka.

Beruntunglah kalian adik-adik huffaz yang beroleh syahid. Malanglah kami yang masih hidup di dunia, tetapi masih tidak sedar diri.

Abdul Mu’izz Muhammad
16 September 2017

*artikel di atas sama sekali tidak mewakili pendirian rasmi pihak Media Kesatuan Ulamak Islam Sedunia (cawangan Asia Tenggara). Artikel di atas dimuatnaik tanpa mengubah apa-apa dari yang asal.

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

seventy seven − = seventy