Dhirar Runtuh Akibat Suntikan Dana Luar

Dhirar Runtuh Akibat Suntikan Dana Luar

Firman Allah:

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مَسْجِدًا ضِرَارًا وَكُفْرًا وَتَفْرِيقًا بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِرْصَادًا لِّمَنْ حَارَبَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ مِن قَبْلُ وَلَيَحْلِفُنَّ إِنْ أَرَدْنَا إِلَّا الْحُسْنَىٰ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ

لَا تَقُمْ فِيهِ أَبَدًا لَّمَسْجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقْوَىٰ مِنْ أَوَّلِ يَوْمٍ أَحَقُّ أَن تَقُومَ فِيهِ فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَن يَتَطَهَّرُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ

أَفَمَنْ أَسَّسَ بُنْيَانَهُ عَلَىٰ تَقْوَىٰ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ خَيْرٌ أَم مَّنْ أَسَّسَ بُنْيَانَهُ عَلَىٰ شَفَا جُرُفٍ هَارٍ فَانْهَارَ بِهِ فِي نَارِ جَهَنَّمَ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

لَا يَزَالُ بُنْيَانُهُمُ الَّذِي بَنَوْا رِيبَةً فِي قُلُوبِهِمْ إِلَّا أَن تَقَطَّعَ قُلُوبُهُمْ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Surah At-Taubah 107-110

Masjid Dhirar, ini didirikan oleh kaum munafik untuk menarik jemaah Masjid Quba’ dan membuatnya sepi dari para jemaah. Masjid Dirar dibangunkan oleh Abu Amir Ar-Rahib dan sahabat-sahabatnya para pendeta dengan mendapatkan sokongan dana yang sangat kuat dari Raja Rom bernama Heraclius.

Lokasi Masjid Dhirar yang berhampiran dengan Masjid Quba’, masjid pertama umat Islam yang dibina bersama Rasulullah ﷺ dikatakan lebih selesa dan indah berbanding Masjid Quba’ sehingga boleh menyebabkan setiap orang terpegun apabila melihat keindahannnya.

Masjid Dhirar dibangunkan sangat megah, penuh dengan fasiliti yang sempurna. Namun, jika megah didunia tapi jika semuanya tidak didasarkan pada niat yang baik pasti akan sampai saat kehancurannya.

Masjid yang didirikan bukan demi ketakwaan kepada Allah, namun guna kepentingan politik untuk menarik pengaruh Rasulullah ﷺ , dan memecah belah kaum muslimin. Saat ketika itu, sedang terjadi perang Tabuk dimana kekuatan kaum muslim yang tidak seberapa harus menghadapi kekuatan angkatan perang yang didukung oleh Rom yang hampir mustahil dikalahkan oleh tentera Rasulullah ﷺ.

Ketika mereka bertemu dengan kaum Muslimin, mereka bersikap seperti saudara yang sama-sama mengagungkan Islam. Tetapi bila ada kesempatan, mereka akan menusuk kaum Muslimin dari belakang.

Apabila Rasulullah pulang dari perang Tabuk, Allah mewahyukan kepada Rasulullah agar tidak solat dan meruntuhkan Masjid Dhirar.

Menurut Sayyid Qutb, kaum munafik ini sanggup menjadi kaki tangan kepada musuh untuk membinasakan umat Islam, mereka tidak hanya memiliki niat yang jahat tetapi juga merealisasikan kejahatan tersebut dalam perbuatan mereka. Dalam berhadapan makar jahat dan konspirasi kaum munafik yang membahayakan kaum Muslimin ini, kita sebagai umat Islam mestilah tegas tanpa kompromi dalam mematahkan setiap strategi jahat yang mereka bangunkan.

Sabda Rasulullah ﷺ :

إِنَّ شَرَّ النَّـاسِ ذُو الْوَجْهَيْنِ الَّذِى يَأْتِى هَؤُلاَءِ بِوَجْهٍ وَ هَؤُلاَءِ

“Sesungguhnya seburuk-buruk manusia adalah “zu al-wajhain” (orang yang memiliki dua wajah), yang datang kepada mereka ini dengan satu wajah dan datang kepada mereka itu dengan satu wajah yang lain.” (Riwayat al-Bukhari)

Mohamad Farouk Hamzah
*artikel ini sama sekali tidak mewakili pendirian rasmi pihak Media Kesatuan Ulamak Islam Sedunia (Cawangan Asia Tenggara). Artikel ini dimuatnaik tanpa mengubah apa-apa dari yang asal. Penulis merupakan tenaga pengajar di Sekolah Rendah Islam Integrasi Al-Hawariyun.

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

+ thirty five = forty four