Bayan Li Al-Haj: Hukum Haji Bagi Orang Buta

BAYAN LI AL-HAJ #SIRI 9: HUKUM HAJI BAGI ORANG BUTA

SOALAN

Adakah ditaklifkan ibadah haji ke atas orang yang buta?

JAWAPAN

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda SAW, sahabat baginda SAW serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah baginda SAW.

Antara syarat wajib bagi seseorang itu dalam melaksanakan ibadah haji adalah berkemampuan (الإستطاعة). Oleh itu, jika syarat ini tidak dipenuhi oleh seorang mukallaf, maka tidak tertakliflah kefardhuan haji ke atas dirinya. Hal ini jelas berdasarkan firman Allah SWT:

لَا يُكَلِّفُ اللَّـهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Maksudnya: “Allah tidak akan memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” (Surah al-Baqarah: 286)

Ayat ini menyatakan bahawa Allah SWT tidak meletakkan sesuatu bebanan kepada hamba-hambanya dengan sesuatu perkara yang tidak mampu dikerjakan oleh hamba-hambanya, bahkan sifat kemurahan-Nya memberikan kemudahan kepada manusia dalam setiap perkara. Mereka diberikan bebanan yang mampu mereka kerjakan bahkan tidak sukar untuk mereka laksanakan. (Rujuk Tafsir al-Maraghi, 2/672-673)

Merujuk kepada persoalan di atas, hukum seseorang yang buta dalam melaksanakan ibadah haji adalah tidak wajib. Hal ini kerana secara zahirnya, kita dapat melihat keterbatasan yang ada pada diri orang buta itu sendiri yang tidak mampu melaksanakan kerja-kerja haji tanpa bantuan orang lain. Justeru, dengan mengambilkira hal yang tersebut, maka gugurlah kefardhuan haji ke atas dirinya (orang buta).

Meskipun begitu,  kewajipan menunaikan ibadah haji akan menjadi wajib ke atas dirinya (orang buta) apabila dia mampu untuk mengadakan pembimbing serta dia mampu untuk membayar perkhidmatan yang diberikan oleh pembimbing tersebut sepanjang melaksanakan ibadah haji. Hal ini kerana, walaupun orang buta itu dianggap tidak berkuasa ke atas diri sendiri, namun dia dianggap berkuasa dengan pertolongan orang lain. Maka, kefardhuan haji tetap tidak gugur ke atas dirinya.

KESIMPULAN

Ibadah haji merupakan satu ibadah yang penting dalam agama Islam sehingga diletakkan sebagai salah satu rukun daripada rukun Islam yang lima. Justeru, kefardhuan haji itu adalah meliputi seluruh umat Islam selagimana memenuhi syarat-syarat yang telah dinyatakan.

Bagi mereka yang buta, kefardhuan haji tidak jatuh ke atasnya disebabkan oleh ketidakmampuan mereka itu sendiri dalam melaksanakan kerja-kerja haji. Namun, hukum tersebut menjadi wajib ke atas diri mereka sekiranya mereka mampu untuk menyediakan seorang pembantu sepanjang melaksanakan kerja-kerja haji.

Akhir sekali, marilah kita berdoa semoga kita dijauhi dan dilindungi oleh Allah SWT daripada perkara-perkara yang dimurkai oleh-Nya seterusnya hidup dibawah rahmat-Nya. Amin.

Wallahua’lam

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

− five = 4