Khutbah Jumaat : Tahun-Tahun Yang Menggoda

Khutbah Jumaat
Dato Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang

Tahun-tahun yang Menggoda
17/03/2017

ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ حَمۡدَ الۡحَامِدِينِ، وَحَمۡدَ الشَّاكِرِينِ، وَحَمۡدًا يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِي مَزِيدَهُ. يَا رَبَّنَا لَكَ الۡحَمۡدُ كَمَا يَنۡبَغِي لِجَلَالِ وَجۡهِكَ وَعَظِيمِ سُلۡطَانِكَ. أَشۡهَدُ أَن لَّا إِلَـٰهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحۡدَهُۥ لَا شَرِيكَ لَهُۥ، لَهُ الۡمُلۡكُ وَلَهُ الۡحَمۡدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيۡءٍ قَدِيرٌ. وَأَشۡهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبۡدُهُۥ وَرَسُولُهُۥ، أَرۡسَلَهُ ٱللَّهُ بَشِيرًا وَنَذِيرًا بَيۡنَ يَدَيِ ٱلسَّاعَةِ. فَأَدَّى ٱلۡأَمَانَةَ، وَبَلَّغَ ٱلرِّسَالَةَ، وَنَصَحَ ٱلۡأُمَّةَ، وَجَاهَدَ فِى ٱللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِۦ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمۡ وَبَارِكۡ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدۡوَتِنَا مُحَمَّدٍ، نَبِيِّ ٱلرَّحۡمَةِ وَشَفِيعِ ٱلۡأُمَّةِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحۡبِهِ وَمَنۡ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُۥ وَوَالَاهُۥ.

أَمَّا بَعۡدُ:

فَيَا عِبَادَ ٱللَّهِ، ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ. وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيۡرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقۡوَى، فَقَدۡ فَازَ ٱلۡمُتَّقُونَ.

Wahai hamba-hamba Allah, bertakwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah bertakwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjayalah orang-orang yang bertakwa.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita memahami peringatan daripada Rasul صلى الله عليه وسلم :

سَيَأۡتِى عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتٌ يُصَدَّقُ فِيهَا الۡكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ وَيُؤۡتَمَنُ فِيهَا الۡخَائِنُ وَيُخَوَّنُ فِيهَا الۡأَمِينُ وَيَنۡطِقُ فِيهَا الرُّوَيۡبِضَةُ قِيلَ وَمَا الرُّوَيۡبِضَةُ قَالَ الرَّجُلُ التَّافِهُ فِى أَمۡرِ الۡعَامَّةِ. [رواه ابن ماجه]

(Maksudnya) : Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Ketika itu pendusta dibenarkan sedangkan orang yang jujur didustakan, pengkhianatan dipercayai sedangkan orang yang amanah dianggap sebagai pengkhianat. Pada saat itu, الرويبضة berbicara. Ada yang bertanya, apa yang dimaksudkan الرويبضة ? Baginda menjawab : orang bodoh yang turut campur dalam urusan masyarakat luas.

Tahun-tahun yang menggoda itu ditafsirkan oleh para ulama’ dengan musim-musim yang menggoda seperti panas yang tidak menentu, sejuk yang tidak menentu, hujan ribut yang tidak menentu, berlakunya perubahan cuaca dan musim dalam kehidupan manusia dengan sebab manusia merosakkan muka bumi dan kehidupan diri dan alam sekeliling.

هُوَ ٱلَّذِي خَلَقَ لَكُم مَّا فِي ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعٗا ثُمَّ ٱسۡتَوَىٰٓ إِلَى ٱلسَّمَآءِ فَسَوَّىٰهُنَّ سَبۡعَ سَمَٰوَٰتٖۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَيۡءٍ عَلِيمٞ ٢٩ [سورة البقرة : ٢٩]

(Maksudnya) : Dialah (Allah) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi, kemudian dia menuju dengan kehendak-Nya ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikan-Nya tujuh langit sempurna dan Dia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Apa-apa yang ada di bumi adalah ciptaan Allah سبحانه وتعالى . Allah سبحانه وتعالى meletakkan manusia untuk memakmurkan bumi dengan sifat kejadian mereka yang tidak ada pada makhluk yang lain.

وَإِذۡ قَالَ رَبُّكَ لِلۡمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٞ فِي ٱلۡأَرۡضِ خَلِيفَةٗۖ [سورة البقرة : ٣٠]

(Maksudnya) : Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat: sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi.

Khalifah dengan makna menegakkan agama Allah سبحانه وتعالى dan mengurus dunia dengan agama Allah سبحانه وتعالى . Manusia mengurus kehidupan mereka tidak lagi mengikut syariat Allah سبحانه وتعالى . Mereka mengurus harta di bumi tidak lagi mengikut syariat Allah سبحانه وتعالى . Mereka haloba mencari harta atas nama pembangunan dengan merosakkan hutan rimba belantara, bukit bukau, gunung ganang, sungai dan sebagainya. Mereka berperang diantara satu sama lain kerana tamak haloba dengan mencipta alat-alat senjata yang memusnahkan diri mereka sendiri serta menyebabkan muka bumi menjadi rosak dan punah dengan sebab kerja tangan-tangan mereka sendiri.

Seterusnya manusia itu mengkhianati amanah. Firman Allah taala:

إِنَّ ٱللَّهَ يَأۡمُرُكُمۡ أَن تُؤَدُّواْ ٱلۡأَمَٰنَٰتِ إِلَىٰٓ أَهۡلِهَا وَإِذَا حَكَمۡتُم بَيۡنَ ٱلنَّاسِ أَن تَحۡكُمُواْ بِٱلۡعَدۡلِۚ إِنَّ ٱللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦٓۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ سَمِيعَۢا بَصِيرٗا ٥٨ [سورة النساء : ٥٨]

(Maksudnya) : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahli-Nya (yang berhak menerima) dan apabila kamu menjalankan hukum diantara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa mendengar, lagi sentiasa melihat.

Menghukum itu adalah dengan syariat Allah سبحانه وتعالى yang Adil dan Rahmat. Diserahkan kepada manusia memilih pemimpin-pemimpin yang menghukum dengan syariat Allah سبحانه وتعالى yang adil kepada manusia. Apabila memilih pemimpin tidak lagi mengikut adab-adab dan syariat Allah سبحانه وتعالى, malah mereka memilih pemimpin kerana harta, pangkat, kedudukan, kesenangan dan kerana dunia, maka berlakulah khianat. Lahirnya pengkhianat-pengkhianat manusia sendiri yang mengkhianati terhadap diri mereka sendiri.

Seterusnya dimain-mainkan hukum Allah سبحانه وتعالى yang terkandung di dalam Al-Quran dan hadis, tidak lagi dengan amanah ilmu. Kita menyaksikan betapa para khulafa’ dan ulama’ pemimpin di zaman dahulu cermat mengkaji kitab Allah سبحانه وتعالى dan sunnah Nabi صلى الله عليه وسلم , berijtihad di dalam hukum-hukum yang tidak ada nas dengan penuh akhlak, bukan mengikut selera hawa nafsu, yang menjadikan manusia mempermain-mainkan agama sehingga mereka yang jahil agama bercakap tentang agama, perkara agama yang besar yang berkait dengan umat diucapkan oleh mereka yang bebal. Maka berlakulah kerosakan di dalam kehidupan manusia.

أَعُوذُ بِٱللَّهِ مِنَ ٱلشَّيۡطَانِ ٱلرَّجِيمِ.
ظَهَرَ ٱلۡفَسَادُ فِي ٱلۡبَرِّ وَٱلۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَيۡدِي ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعۡضَ ٱلَّذِي عَمِلُواْ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ ٤١ [سورة الروم : ٤١١]

(Maksudnya) : Telah timbul berbagai kerosakkan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).

بَارَكَ ٱللَّهُ لِي وَلَكُمۡ بِٱلۡكِتَابِ وَٱلسُّنَةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمۡ بِٱلۡآيَاتِ وَٱلۡحِكۡمَةِ. أَقُولُ قَوۡلِى هَٰذَا وَاَسۡتَغۡفِرُ ٱللَّهَ ٱلۡعَظِيمَ لِي وَلَكُمۡ وَلِسَائِرِ ٱلۡمُسۡلِمِينَ وَٱلۡمُسۡلِمَاتِ إِنَّهُۥ هُوَ ٱلۡغَفُورُ ٱلرَّحِيم.

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

thirty nine − = 31