Khutbah Jumaat : Kecintaan Kepada Rasul Tinggi, Umat Diberkati

Khutbah Jumaat

Dato Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang

Kecintaan kepada Rasul Tinggi, Umat Diberkati

ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ ٱلَّذِيٓ أَرۡسَلَ رَسُولَهُۥ بِٱلۡهُدَىٰ وَدِينِ ٱلۡحَقِّ لِيُظۡهِرَهُۥ عَلَى ٱلدِّينِ كُلِّهِۦ وَلَوۡ كَرِهَ ٱلۡمُشۡرِكُونَ. أَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَشۡهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبۡدُهُۥ وَرَسُولُهُۥ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمۡ وَبَارِكۡ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصۡحَابِهِ وَمَنۡ تَبِعَهُمۡ بِإِحۡسَانٍ إِلَى يَوۡمِ الدِّينِ.

أَمَّا بَعۡدُ:

فَيَا عِبَادَ اللَّهِ! ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ.

Wahai hamba-hamba Allah! Bertakwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar takwa. Dan janganlah kami mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala serihannya dan menjauhi segala yang ditegahnya.

Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,

Firman Allah dalam Surah Al-Ahzab ayat 21 :

لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِي رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٞ لِّمَن كَانَ يَرۡجُواْ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡأٓخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرٗا ٢١ [سورة الأحزاب : ]٢١

(Maksud Nya) : Sesungguhnya adalah bagi kamu contoh ikutan yang terbaik pada diri Rasulullah SAW, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) pada hari akhirat. Dan mengingati Allah sebaik-baiknya.

Rabiul Awal menjelang lagi bersama catatnya sejarah kegemilangan dengan sama-sama mengingati kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad SAW Nabi akhir zaman yang telah membawa rahmat kepada seluruh alam yang selama ini tinggal dalam kejahilan. Hadirnya bersama wahyu Al-Quran mengubah keadaan alam yang dulunya diselubungi suasana jahiliyyah yang penuh dengan kesesatan dan penindasan.

Pengutusannya sebagai penghulu segala Nabi telah melenyapkan kebatilan dengan cahaya kebenaran Islam, memadam kekufuran dengan siraman keimanan serta membanteras kezaliman dengan keadilan sistem Islam. Sekiranya umat Islam mahu mengubah semula keadaan daripada umat yang dijajah kepada umat yang memerintah, umat yang dipandang hina kepada umat mulia, umat yang lemah kepada umat yang gagah maka segala kebaikan dan tauladan yang ditunjukkan oleh Nabi bukan setakat disebut tetapi diikut, bukan setakat dilaung tetapi dijunjung, bukan setakat dicerita tetapi dilaksana dalam kehidupan seharian barulah segala yang diimpikan akan tercapai.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Firman Allah dalam ayat 31 surah Ali Imran :

قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِي يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۚ
وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ ٣١ [سورة آل عمران[٣١

(Maksud Nya) : Katakanlah (wahai Muhammad SAW): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Mencintai Nabi Muhammad SAW merupakan kewajipan bagi setiap muslim. Oleh itu wajib ke atas setiap muslim mengetahui bukti dan tanda kecintaan kepada Rasul SAW dan mengamalkan serta merealisasikan dalam kehidupan seharian mereka.

Semakin banyak memiliki tanda dan bukti tersebut maka semakin tinggi dan sempurna kecintaan kepada Rasulullah SAW. Diantara bukti dan tanda-tanda kecintaan dan kasih kita kepada Nabi Muhammad SAW ialah :
[1] Menunjukkan dan mengamalkan sunnah Nabi Muhammad SAW di mana orang yang mencintai Rasulullah SAW adalah orang yang sentiasa bersemangat, berpegang teguh dan menghidupkan ajaran baginda. Ianya dizahirkan dengan mengamalkan sunnahnya, melaksanakan perintah dan menjauhi larangan dalam perkataan dan perbuatan serta mendahulukan itu semua samada daripada hawa nafsu dan kelazatannya.

Menghidupkan sunnah dan mengikuti Rasulullah SAW dalam setiap langkah kehidupan adalah bukti kecintaan kepada Rasulullah SAW dalam setiap langkah kehidupan adalah bukti kecintaan kepada Rasulullah SAW sebagaimana juga menjadi bukti kecintaan kepada Allah. Berdasarkan hal ini, kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya menuntut natijah mengamalkan hal-hal yang dicintai dan menjauhi yang dilarang dan dibenci oleh baginda SAW.

Tidak mungkin ada orang yang mencintai Rasul-Nya sedangkan dia tidak mahu mengikuti sunnahnya apatah lagi melakukan perkara yang bercanggah dengan ajaran Nabi dengan sengaja. Antara sunnah yang terbaik adalah meringankan beban orang lain terutama ketika menghadapi bebanan kuasa sara hidup yang tinggi seperti hari ini, terutama ketika subsidi minyak, elektrik, pengajian ditarik ketika hidup mewah dan pembaziran pemimpin terus berlaku. Begitu juga ketika menghadapi musim banjir yang melanda yang perlu diberikan perhatian, di samping kita banyak berdoa supaya Allah menjauhkan kita semua daripada musibah yang besar.

[2] Banyak mengingati dan menyebut nama Nabi Muhammad SAW, kerana orang yang mencintai sesuatu tentu akan sentiasa mengingati dan menyebutnya. Sentiasa ingat kepada-Nya merupakan tanda kesinambungan kecintaan yang berterusan.

[3] Sentiasa mengucap salam dan selawat kepada Nabi SAW

عَنۡ أَبِيۡ هُرَيۡرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيۡهِ وَسَلَّمَ قَالَ: مَنۡ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً وَاحِدَةً، صَلَّى اللَّهُ عَلَيۡهِ عَشۡرًا. [رواه مسلم]

(Maksudnya) : sesiapa yang berselawat ke atas Aku sekali, maka Allah berselawat (iaitu memberi rahmat dan gandaan ganjaran) keatas sepuluh kali.

Ulama menyatakan faedah yang boleh didapati dari selawat ke atas Nabi SAW adalah : Seorang ketika banyak menyebut kekasihnya, mengingatinya di hati, mengingati kebaikan-kebaikan dan perkara-perkara yang boleh melahirkan perasaan cinta kepadanya maka semakin berlipat ganda kecintaan kepada kekasihnya tersebut dan bertambah rindu kepadanya. Apabila dia tidak sebut sama sekali, tidak mengingatinya dan kebaikannya, maka akan berkurangan rasa cinta di hatinya.

Apabila keadaan ini kuat di hatinya maka lisannya terus memuji dan menyebut kebaikan-kebaikannya bertambah dan berkurangan keadaan ini sesuai dengan perasaan cinta di hatinya dan anggota menjadi saksi kebenaran. Itu dengan mengamalkan sunnah Nabi dalam pelbagai aspek kehidupan.

[4] Menyebut keutamaan dan kemuliaan serta sifat, akhlak dan perilaku utama yang Allah berikan kepada Nabi SAW, juga mukjizat serta bukti kenabian untuk mengenal kedudukan dan martabat baginda SAW. Demikian juga untuk mengenal orang lain dan mengingatkan mereka tentang hal itu agar mereka semakin beriman dan bertambah kecintaan kepada Rasulullah SAW.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah

Firman Allah dalam ayat 63 surah Al-Nur :

لَّا تَجۡعَلُواْ دُعَآءَ ٱلرَّسُولِ بَيۡنَكُمۡ كَدُعَآءِ بَعۡضِكُم بَعۡضٗاۚ قَدۡ يَعۡلَمُ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ يَتَسَلَّلُونَ مِنكُمۡ لِوَاذٗاۚ فَلۡيَحۡذَرِ ٱلَّذِينَ يُخَالِفُونَ عَنۡ أَمۡرِهِۦٓ أَن
تُصِيبَهُمۡ فِتۡنَةٌ أَوۡ يُصِيبَهُمۡ عَذَابٌ أَلِيمٌ ٦٣ [سورة النّور : ٦٣]

(MaksudNya) : Janganlah kamu jadikan panggilan (kepada) Rasulullah SAW diantara kami seperti panggilan sesama kamu sesungguhnya Allah telah mengetahui orang-orang yang menarik diri (dari majlis Nabi SAW) diantara kamu secara berselindung dan bersembunyi, maka hendaklah orang-orang yang mengingkari perintahnya beringat serta berjaga-jaga, jangan mereka ditimpa bala bencana atau ditimpa azab yang pedih.

Tanda cinta kepada Nabi SAW yang ke- [5] Bersopan santun dan beradab dengan N abi SAW baik dalam menyebut nama atau memanggilnya. Kata ulama: adab yang tinggi terhadap Rasulullah adalah menerima sepenuhnya serta tunduk patuh pada perintahnya. Menerima perkhabaran dengan penuh penerimaan dan membenarkan tanpa ada penentangan dengan pemikiran logik akal, syubhat, keraguan atau mendahulukan pendapat para intelektual dan pemikiran yang tidak betul kepada hanya berhukum dan hanya menerima tunjuk ajar baginda SAW sahaja.

[6] Berharap dan rindu untuk melihat dan berjumpa dengan Rasulullah SAW walaupun terpaksa membayarnya dengan harta dan keluarga.

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيۡهِ وَسَلَّمَ: مِنۡ أَشَدِّ أُمَّتِي لِي حُبًّا نَاسٌ
[يَكُونُونَ بَعۡدِي يَوَدُّ أَحَدُهُمۡ لَوۡ رَآنِي بِأَهۡلِهِ وَمَالِه. [رواه مسلم

(Maksudnya) : 2 diantara umatku yang paling mencintaiku adalah orang yang hidup selepasku, salah seorang dari mereka sangat ingin melihatku walaupun terpaksa menebus dengan keluarga dan harta.

Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,

Tanda cinta kepada Nabi SAW yang ke- [7] Menyampaikan nasihat untuk ( beriman kepada) Allah, kitab-Nya dan Rasul-Nya.

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيۡهِ وَسَلَّمَ: الدِّينُ النَّصِيحَةُ. قُلۡنَا: لِمَنۡ؟ قَالَ:
لِلَّهِ، وَلِكِتَابِهِ، وَلِرَسُولِهِ، وَلِأَئِمَّةِ الۡمُسۡلِمِينَ، وَعَامَّتِهِمۡ. [رواه
[مسلم

(Maksudnya) : Agama itu adalah nasihat. Sahabat bertanya : kepada siapa wahai Rasulullah? Baginda menjawab: untuk (beriman kepada) Allah, kitab-Nya, Rasul-Nya dan pemimpin kaum muslimin serta kaum muslimin seluruhnya.

Maksud nasihat untuk Nabi SAW dalam hadis ini adalah beriman kepadanya mentaati perintahya, mengikuti sunnahnya dan mencintainya.

[8] Belajar Al-Quran, istiqamah membaca dan memahami maknanya. Demikian juga belajar sunnahnya, mengajarkannya dan mencintai ahlinya (ahli sunnah). Imam Qadhi Iyad رحمة الله menyatakan : Diantara tanda-tanda mencintai Rasulullah SAW adalah mencintai Al-Quran yang diturunkan kepadanya dan baginda SAW mengambil petunjuk dan membimbing manusia dengan Al-Quran serta berakhlak dengan Al-Quran.
Ibn Mas’ud RA berkata: “Janganlah seorang menyatakan untuk dirinya kecuali Al-Quran, apabila ia mencintai Al-Quran maka ia mencintai Allah dan Rasul-Nya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Tanda cinta kepada Nabi SAW yang ke- [9] Mencintai orang yang Rasulullah SAW cintai, antaranya ahli bait (keluarga).

Imam Al-Bayhaqi رحمة الله berkata: Termasuk dalam lingkungan mencintai Rasulullah SAW adalah mencintai ahli bait. Ahli bait Rasulullah memiliki hak-hak yang wajib dipelihara, kerana Allah menjadikan untuk mereka hak dalam الخموس، الفئ (harta rampasan perang) dan memerintahkan berselawat untuk mereka bersama selawat untuk Rasulullah SAW.

Ulama juga menyatakan : Diantara kewajipan kita adalah mencintai ahli bait Rasulullah SAW dan memberikan keutamaan kepada mereka serta menjaga wasiat Rasulullah SAW tentang mereka.
Para isteri baginda menjaga keutamaan dan hak-hak mereka dan menyakini mereka tidak sama seperti para wanita lain. Menjadikan merela sebagai ibu kaum mukminin sehingga wajib bagi kita menjaga hak-hak mereka walaupun setelah mereka wafat, berselawat untuk mereka bersama Nabi SAW dan memohon keampunan bagi mereka serta menzahirkan pujian dan keutamaan mereka.

Para sahabat baginda SAW.

Imam Al-Bayhaqi رحمة الله menyatakan: Termasuk dalam kecintaa kepada Nabi SAW adalah cinta kepada para sahabat baginda SAW. Apabila para sahabat Nabi telah mendapat kedudukan ini, maka mereka memiliki hak dari kaum muslimin untuk mencintai mereka dan dapat mendekatkan diri kepada Allah dengan kecintaan kepada mereka. Ini kerana apabila Allah meredakan seseorang, maka dia mencintainya dan wajib atas seorang hamba untuk mencintai orang yang Allah cintai.

Umat Islam wajib mencintai sahabat, meredakan mereka dan mendoakan kebaikan untuk mereka.

لَا تَسُبُّوا أَصۡحَابِي فَوَالَّذِي نَفۡسِي بِيَدِهِ لَوۡ أَنَّ أَحَدَكُمۡ أَنۡفَقَ مِثۡلَ أُحُدٍ
[ذَهَبًا مَا بَلَغَ مُدَّ أَحَدِهِمۡ وَلَا نَصِيفَهُ. [رواه البخاري

(Maksudnya) : Janganlah kamu sekalian mencela para sahabatku, demi Allah! Seandainya salah seorang dari kamu berinfak emas sebesar bukit Uhud, tidak akan menyamai satu muda (cupak) mereka dan tidak juga separuhya.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Tanda cinta kepada Nabi SAW yang ke- [10] Membenci orang yang Allah dan Rasul-Nya benci, memusuhi orang yang memusuhi Allah dan Rasul-Nya, menjauhi orang yang menyalahi sunnahnya dan syariat Islam, serta membenci semua perkara yang menyalahi syariat sebagaimana Firman Allah ayat 22 surah Al-Mujadalah :

أَعُوذُ بِٱللَّهِ مِنَ ٱلشَّيۡطَانِ ٱلرَّجِيمِ.

لَّا تَجِدُ قَوۡمٗا يُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِ يُوَآدُّونَ مَنۡ حَآدَّ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ وَلَوۡ كَانُوٓاْ ءَابَآءَهُمۡ أَوۡ أَبۡنَآءَهُمۡ أَوۡ إِخۡوَٰنَهُمۡ أَوۡ عَشِيرَتَهُمۡۚ أُوْلَٰٓئِكَ كَتَبَ فِي قُلُوبِهِمُ ٱلۡإِيمَٰنَ [سورة الـمجادلـة : ]٢٢

(Maksud Nya) : kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, tergamak berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang itu ialah bapa-bapa, atau anak-anak atau saudara-saudara atau pun keluarga mereka. Mereka (yang setia) itu, Allah telah menanamkan keimanan dalam hati mereka.

بَارَكَ اللَّهُ لِي وَلَكُمۡ فِي الۡقُرۡءَآنِ الۡعَظِيمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمۡ بِمَا فِيهِ مِنَ الۡآيَاتِ وَالذِّكۡرِ الۡحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنۡكُمۡ تِلَاوَتَهُ, إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الۡعَلِيمُ.

وَاسۡتَغۡفِرُ اللَّهَ الۡعَظِيمَ لِي وَلَكُمۡ وَلِسَائِرِ الۡمُسۡلِمِينَ وَالۡمُسۡلِمَاتِ وَالۡمُؤۡمِنِينَ وَالۡمُؤۡمِنَاتِ فَاسۡتَغۡفِرُوهُ، فَيَا فَوۡزَ الۡمُسۡتَغۡفِرِينَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِينَ.

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

eighty five − seventy eight =