Haji Membentuk Kesatuan

Haji Membentuk Kesatuan
Penulis : Sulaiman Majid
Terjemahan & Olahan: Farhani Fuad, Nurhanisah Mohd Nor


Perhatilah dan amatilah, sesungguhnya engkau tidak akan melihat ummah yang kuat pada struktur binaannya, digeruni musuh dari sisinya; melainkan engkau melihat perlu adanya gabungan dan keserasian antara generasi ummah yang kuat dan padu, serta tiada perpecahan dalam kalangan mereka.

Engkau juga tidak akan melihat ummah itu menjadi mundur; melainkan hanya dengan membelakangi satu sama lain, hasad dengki dan kebencian merebak dalam kalangan anak-anak mereka.

Inilah neraca pertimbangan antara kekukuhan dan kekuatan, juga antara perbezaan dan kelemahan.

Allah berfirman dalam kalam agungNya yang bermaksud :
“Janganlah kalian membantah-bantah dan berbalah, nescaya akan lemah dan hilang kekuatan kamu.” (Surah Al-Anfal: ayat 46)

Disebabkan inilah, Rasulullah SAW memulakan langkah pertama dalam pembentukan masyarakat Islam dengan mempersaudarakan golongan muhajirin dengan Ansar Madinah.

Sesungguhnya kesatuan umat Islam itu bukanlah suatu pilihan, bahkan ia adalah satu kewajipan; sepertimana sabda Rasulullah SAW : (Muslim itu saudara kepada muslimnya yang lain).

Sabda Rasulullah SAW juga : (Bersama kamu adanya sangkaan kamu, dan sangkaan itu selalunya dusta percakapan kamu, janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, jangan kamu mengintip-ngintip, jangan kamu saling buruk memburukkan orang lain, jangan kamu saling hasad dengki, jangan saling marah memarahi, jangan saling membelakangkan orang lain, dan jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara.)

Sesungguhnya persaudaraan adalah faktor asas pembentukan masyarakat dalam merealisasikan segala matlamat agama dan dunia.

Persaudaraan ini terbentuk tidak lain tidak bukan dengan sifat saling bantu membantu dan saling nasihat menasihati.

Namun, jika penyelesaian tidak kena pada tempatnya, iri hati, tipu daya dan buruk sangka tidak dapat dielakkan.

Hal ini akan membantutkan idea-idea rasional dan meruntuhkan jalan-jalan kebaikan.

Analoginya, jika air yang mengalir berhenti, bertakung dan berkumpul, maka padanya virus yang boleh membawa maut dan kehancuran, mematikan masyarakat dengan sebab serangan virus tersebut.

Oleh yang demikian, persaudaraan bukanlah sekadar pilihan semata-mata.

Sedarilah, ibadah haji adalah seruan kepada kesatuan yang menggabungkan masyarakat dan bangsa yang berbeza warna kulit, status sosial, bahasa, dan pemakaian yang pelbagai dalam masa yang sama, tempat yang sama, cara pemakaian yang sama, zikir yang sama dan agama yang sama; yang di sana juga para rasul Allah berkumpul menunaikan haji di Baitullah Al-Haram bermula zaman Nabi Ibrahim AS hinggalah Rasulullah SAW.

Haji merupakan proses pengorbanan diri, penyucian hawa nafsu dan keinginan, dan mengingatkan para jemaah yang bergelar “Haji” tentang pakaiannya, asal penciptaannya dan keadaannya selepas kematian.

Inilah peringkat pertama untuk mencapai persaudaraan.

Tuntasnya, ibadah haji adalah peluang untuk meraikan kesatuan ini dan memanfaatkannya melalui mesyuarat, persidangan, dialog dan pertukaran pengalaman di setiap peringkat, supaya kita menjadi umat yang terbaik.

Firman Allah SWT: “(Harta rampasan itu juga) untuk orang fakir yang berhijrah yang terusir dari kampung halamannya dan meninggalkan harta bendanya demi mencari kurniaan daripada Allah dan keredhaanNya demi menolong agama Allah dan rasulNya. Mereka itulah orang-orang yang benar. Dan orang Ansar yang telah mendiami kota Madinah dan telah beriman sebelum kedatangan mereka (muhajirin) mereka mencintai orang yang berhijrah ke tempat mereka. Dan mereka tidak menaruh dalam hati mereka keinginan terhadap apa yang diberikan kepada mereka (muhajirin) dan mereka mengutamakan muhajirin atas dirinya sendiri, meskipun mereka juga memerlukan. Dan siapa yang menjaga dirinya daripada sikap bakhil,maka mereka adalah orang-orang yang beruntung. Dan orang Islam yang datang seteah mereka (ansar dan muhajirin) berdoa dengan berkata : Ya Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman sebelum kami dan janganlah Engkau tanam perasaan hasad dengki di dalam hati kami terhadap orang yang beriman.Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.” (Surah Al-Hashr: 8-10)

(Pautan asal: http://iumsonline.org/ar/3/m82/ )

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

sixty five − 62 =