Puasa Jadikan Kita Orang Yang Mulia

Khutbah Jumaat
Dato Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang
Puasa Jadikan Kita Orang Yang Mulia
10 Jun 2016

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِى أَنْزَلَ عَلَى عَبْدِهِ الْكِتَبَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ, عِوَجَا. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَن مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ,، الْمَبْعُوثُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ ، نَبِيِّ الَّرحْمَةِ وَشَفِيعِ الأُمَّةِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ, وَنَصَرَهُ, وَوَالَاهُ,.

:أَمَّا بَعْدُ

أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ :سورة البقرة:183

183. Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Saudaraku muslimin yang dirahmati Allah sekalian,

Kita berada di bulan Ramadhan, bulan yang sangat mulia, bulan kita dicampakkan oleh Allah SWT menjadi tetamu-Nya, mengerjakan ibadat puasa pada waktu siang hari disamping ibadah-ibadah lain yang wajib, yang sunat dan semua urusan kehidupan kita seperti makan minum dan pergaulan kita dibulan Ramadhan adalah ibadah yang menguji kita sejauh mana kita bertakwa kepada Allah SWT, mengikut segala perintah dan meninggalkan segala larangan-Nya, samada dalam hubungan dengan Allah SWT, hubungan kita dengan diri kita sendiri, hubungan kita dengan kaum keluarga dan hubungan kita dengan masyarakat manusia seuruhnya.

Ibadat puasa mendidik kita menjadi orang ikhlas kerana Allah SWT dan mngerjakan ibadat-Nya, meninggalkan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah SWT walaupun perkara itu dihalalkan pada masa-masa yang lain diwaktu siang hari.

Kita dilatih menjadi orang-orang yang bersyukur dan sabar, lita dilarang makan dan minum, menyebabakan kita di dalam keletihan. Kita menyedari betapa nikmatnya kekenyangan supaya kita menjadi orang yang bersyukur apabila dihidangkan dengan dengan makanan-makanan. Kita menjadi orang yang sabar kesusahan dan kepayahan.puasa membentuk jati diri kita dan sahsiah kita sebagai seorang manusia yang perlu dididik bukan sahaja tubuh badannya, tetapi termasuk roh dan akal fikirannya suaya menjadi hamba-hamba Allah SWT yang sanggup mengabdikan diri kepada Alah SWT sebagai hamba Allah yang wajib patuh kepada perintah dan meninggalkan segala larangan-Nya.

Adalah menjadi satu hikmah yang besar Allah SWT memilih dibulan yang mulia ini diturunkan Al-Quran Karim.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ :سورة البقرة:185

185. (Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran

Al-Quran Karim adalah Kitab Allah, menjadi petunjuk yang menuntukan perkara yang benar dan yang salah dalam hubungan kita dengan makhluk seluruhnya. Al-Quran adalah oetunjuk yang sebenar daripada Allah SWT yang menjadikan seluruh alam ini. Apabila kita menunaikan puasa, kita sanggup meninggalkan makan dan minum meninggalkan perkara yang diizinkan pada masa yang lain diwaktu siang hari bermakna kita mestilah sanggup patuh kepada petunjuk Allah SWT secara ta’abud(memperhambakan diri) kepada Allah SWT.

Maka Allah SWT melatih kita untuk melawan hawa nafsu kita dan melawan syaitan yang menghasut perasaan kita. Dalam masa yang sama mengajar kita untuk melawan musuh-musuh Allah yang menentang Agama Allah SWT yang menentang petunjuk Allah SWT.

Marilah kita menjadikan ibadat puasa ini ibadat yang benar-benar ditunaikan, bukan sahaja kerana ia ibadat, tetapi membentuk diri kita menjadi orang yang bertakwa kepada Allah SWT, dimana sifat takwa inilah pangkat kedudukan manusia di sisi Allah SWT.

Firman Allah SWT :

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ :سورة الحخرات:13

13. Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu Dengan Yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang Yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan Yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).

Sabda Nabi SAW :

كُّلٌّكُمْ مِنْ آدَمَ وَآدَمَ مِنْ تُرَابٍ لَا فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى عَجَمِيٍّ عَلَى عَرَبِيٍّ وَلَا أَحْمَرَ عَلَى أَسْوَدَ وَلَا أسْوَدَ عَلَى أَحْمَرَ إِلَّا بِالتَقْوَى – رواه أحمد

(Maksudnya) ; setiap kamu daripada Adam dan Adam daripada tanah. Tidak ada kelebihan antara orang arab dengan orang bukan arab, antara orang berkulit merah dengan berkulit hitam, melainkan dengan takwa.

Sabda Nabi SAW di dalam hadis yang lain :

التَّقْوَى هَا هُنَا – رواه مسلم

(maksudnya) : takwa itu di sini (di dalam hati)

إِن اللهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ – رواه مسام

(Maksudnya) : sesungguhnya Allah tidak menilik rupa paras dan harta kamu, tetapi Allah menilik kepada hati dan amalan kamu.

Marilah kita tunaikan ibadat puasa ini sebagaimana diperintahkan oleh Allah SWT dengan menyempurnakan syarat-syarat, rukun-rukun dan adab-adabnya. Akhirnya kita menjadi orang-orang yang mulia di sisi Allah SWT.

أعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ

رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ

185. (Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan Yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar Dengan Yang salah.

بَارَكَ اللَّهُ ولَكُمْ فِي الْكِتَابِ والسُّنَةِ. وَنَفَعَنِى وَإِيَّاكُمْ بِالْآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ. أَقُولُ قَولِى هَذَا وَاَسْتَغفِرُ الله العَظِيمَ لِى وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ، هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Artikel Berkaitan

JOIN THE DISCUSSION

thirty one − = 24